Kolom Arda Dinata

Formula Nota Sukses

Posted by. on 24 August 2013


“Mereka yang berpikir sukses, akan memandang peluang bisnis sebagai ‘barang berharga’, pesaing sebagai motivator, dan kegagalan dijadikan sebagai batu loncatan untuk berbuat lebih baik lagi di masa mendatang. Baginya tidak ada kata ‘tidak’, sukses adalah bagian dari hidupnya yang tidak bisa ditawar-tawar lagi dan siap berjuang apapun pengorbanannya.”

Formula Kesuksesan
Oleh  Arda Dinata

SUKSES. Kata yang terdiri dari enam huruf ini adalah sesuatu yang gampang diucapkan, tapi tidak mudah meraihnya. Siapa pun manusia di dunia ini, mengharapkan dirinya menjadi ‘sukses’ dalam hal yang baik tentunya.

Toha Nasrudin (1998) dalam buku berjudul “Nota Sukses” menyatakan, “Mereka yang berpikir sukses, akan memandang peluang bisnis sebagai ‘barang berharga’, pesaing sebagai motivator, dan kegagalan dijadikan sebagai batu loncatan untuk berbuat lebih baik lagi di masa mendatang. Baginya tidak ada kata ‘tidak’, sukses adalah bagian dari hidupnya yang tidak bisa ditawar-tawar lagi dan siap berjuang apapun pengorbanannya.”

Kesuksesan dapat kita raih, bukan saja berpondasikan niat semata. Lebih dari itu, kesuksesan dapat diraih melalui proses yang panjang dan melelahkan. Sehingga hanya orang-orang  tertentu yang bisa meraih dan menggondol nilai kesuksesan tersebut.

Untuk menghantarkan seseorang mencapai puncak kesuksesan, tentu ada beberapa formula yang membentuknya. Formula ini tentu saja bukan sebuah harga mati. Yang pasti, formula ini didapat dari sebuah perenungan dan penelaahan penulis dari orang-orang sukses.


KERJA PIKIR + KERJA HATI + KERJA FISIK + DOA = SUKSES

           

Formula kesuksesan seseorang dibentuk oleh kerja pikir (KP), kerja hati (KH), kerja fisik (KF), doa dan faktor x (keberkahan). Kerja pikir merupakan modal awal kesuksesan seseorang. Setiap manusia pada dasarnya berpotensi untuk mencapai kesuksesan. Tapi, hanya orang-orang berpikir yang dapat menguasai hidup dan mencapai kesuksesan.

Hal tersebut didasarkan akan nikmat ‘otak’ yang diberikan penguasa hidup ini hanya kepada manusia. Tentu, manusia yang mampu menggunakan pikirnya dalam membaca hidup ini, baik yang tersurat maupun tersirat, maka ia akan selalu berusaha bersikap positif terhadap sesuatu yang terjadi pada dirinya. Langkah hidupnya selalu didasarkan pada pola pikir yang terbentuk dari pembacaan dan perenungan hatinya.

Di sinilah perlunya kerja hati. Setelah kita memfungsikan kerja pikir dalam usaha mencapai kesuksesan. Mengapa? Karena hati kita pada dasarnya berperan memfilter setiap pikir yang direspon oleh otak.

Secara hakiki kebenaran dan keadilan itu tidak terdapat di mana-mana, tetapi ada pada hati sanubari manusia sendiri. Hati kita (kolbu) merupakan intuisi yang sangat fitroh atas kebenaran sesuatu. Orang yang sukses, tentu ia tidak hanya mengerahkan segenap pikirnya. Tapi lebih dari itu, ia juga mengkonsulkan pola pikir kesuksesan sesuatunya itu kepada hati. Baru kemudian ia demonstrasikan melalui kerja fisik.

Kerja fisik ini merupakan sebuah produk yang dihasilkan dari kerja pikir dan kerja hati. Dari kerja fisik ini kemudian terlihat seberapa jauh usaha yang dilakukannya dalam mewujudkan mimpinya itu.

Pada saat kerja fisik ini tantangan yang muncul sangat kompleks bila dibandingkan dengan kerja pikir maupun kerja hati.

Menyikapi ketiga macam kerja yang perlu dilakukan mereka yang ingin sukses, tentu hal ini tidak terlepas dari faktor-faktor yang mempengaruhinya.

Latar belakang pendidikan formal ataupun tidak formal, kebiasaan pembelajaran dan pengejawantahan terhadap nilai-nilai didikan lingkungan sekitarnya. Itu adalah sebagian dari faktor yang mempengaruhi kerja pikir seseorang.

Hal tersebut berlainan dengan kerja hati. Di sini faktor yang mempengaruhinya adalah sebatas mana fungsi hati itu dikembangkan. Artinya setiap pola pikir yang terbentuk, apakah selalu direnungkan akan dampak positif-negatifnya sebelum didemontrasikan  dalam kerja fisik (tingkah laku)?

Sedangkan faktor  yang mempengaruhi faktor kerja fisik tidak lain kedisiplinan diri terhadap sesuatu yang tertuang dalam pikir dan hatinya. Karena orang yang tidak disiplin, ia cenderung menghasilkan ‘nilai’ yang tidak sesuai kerja fisik yang dilakukannya.

Setelah ketiga usaha yang dapat dilakukan manusia tersebut dimaksimalkan, ada formula kesuksesan lain yang perlu dilakukannya yaitu berdoa.

Doa merupakan tali penghubung usaha maksimal manusia dengan dunia maya kesuksesan. Dengan berdoa kepada Sang Penguasa kesuksesan itu sendiri, diharapkan ada faktor x, keberkahan, yang meridhoi dan mewujudkannya. Karena sukses dan manusia itu adalah miliknya, maka selayaknya kita serahkan kembali kepada Yang Maha Pemilik sesuatu itu.

Seseorang yang sukses sebetulnya tidak pernah merasakan kegagalan dan kesusahan, baginya kegagalan dan kesusahan itu merupakan tantangan dan sudah merupakan permainan hidupnya. “Bila belum pernah merasakan kesusahan, tidak akan mungkin merasakan kesenangan,” kata La Marcus. Tetapi yang jelas dibalik kesuksesan dan kesenangan itu selalu ada kegagalan dan kesusahan. Ingat, kesuksesan itu mahal harganya dan tidak semudah membalikkan telapak tangan. Selamat bermimpi sukses dan mewujudkannya.***  
Bagaimana menurut Anda?  

Arda Dinata, pendiri Majelis Inspirasi Alquran dan Realitas Alam/ MIQRA Indonesia, www.miqraindonesia.com

Blog, Updated at: 7:30 AM

0 komentar:

Post a Comment

Buku Pernikahan

Buku Kesehatan

Buku Kesehatan

 

Powered by Blogger.
Aku tinggalkan untuk kamu sekalian dua hal. Jika kalian mau berpegang teguh kepadanya niscaya kamu sekalian tidak akan sesat selama-lamanya, dua hal itu adalah kitab Allah (al-qur’an) dan sunnah Rasul-Nya (al-Hadits). (HR Imam Malik)
| Tips Cepet Hamil | Cara Merawat Bayi |Tips Wajah Cantik |
PRchecker.info